Home Kota Palu Pansus DPRD Palu Minta Pemkot Evaluasi OPD Terkait PAD Tidak Capai Target

Pansus DPRD Palu Minta Pemkot Evaluasi OPD Terkait PAD Tidak Capai Target

18
0
SHARE

Palu, Alkhairaat.com – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Palu, menggelar rapat Paripurna ke VI masa persidangan cawu 2 tanun 2024, dengan agenda penyampaian laporan pimpinan Pansus sekaligus pengambilan keputusan terkait persetujuan rancangan rekomendasi menjadi rekomendasi pembahasan LKPJ Walikota Palu tahun 2023, Senin (22/4/2024) di ruang utama kantor DPRD Palu.

Pimpinan rapat paripurna, Erman Lakuana menyebut, pansus diberikan waktu untuk menjalankan tugasnya selama 8 hari kerja, mulai 28 Maret hingga 17 April 2024.

Dalam laporannya, Ketua Pansus meminta perpanjangan masa kerja selama 2 hari. Olehnya, pimpinan rapat memberikan kesempatan kepada Pansus untuk menyampaikan laporannya.

Sementara itu, Ketua Pansus DPRD Kota Palu, Joppie Alvi Kekung dalam laporannya menyatakan, setelah menelaah Laporan Keterangan Pertanggung Jawaban (LKPJ) Wali Kota Palu tahun 2023, beserta lampiran dokumen, pendapatan daerah Kota Palu tahun 2023 sebelum diaudit, sebesar Rp1,49 miliar lebih atau 96,7 persen.

Belanja daerah Rp1,68 miliar lebih atau 94,99 persen. Defisit Rp139.808 miliar. Pembelian netto Rp165 miliar lebih. Sementara terdapat Silpa sebesar Rp25 miliar lebih.

“Terkait dengan Silpa, terdapat kekeliruan yang diberikan kepada Pansus, sehingga dikembalikan ke Pemerintah Kota Palu untuk diperbaiki. 

Sebelum pembahasan, data tersebut telah diserahkan kembali kepada Pansus,” sebut Joppie.

Capaian Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Palu bila dibandingkan dengan tahun 2022, terjadi penurunan. Karena PAD tahun 2023 hanya terealisasi 87,58 persen, atau Rp352.579 miliar, dari proyeksi senilai Rp402.579 miliar.

Pajak daerah mengalami penurunan, hanya mencapai 86,66 persen, dari target Rp230 miliar hanya tercapai Rp199 Milar.

“Yang paling tidak berkontribusi dalam menyumbang kas daerah, dari sektor retribusi daerah. Hanya mencapai 68 persen. Dari target Rp31 miliar lebih, hanya tercapai Rp20 miliar lebih,” ucap Joppie.(MTG)

Advertisement

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.